Tips Penting Bagi Jomblowers di Bulan Puasa

Puasa adalah adalah tindakan sukarela dengan berpantang dari makanan, minuman, atau keduanya, perbuatan buruk dan dari segala hal yang membatalkan puasa untuk periode waktu tertentu. Meski puasa adalah berpantang, zaman gini berpantang tidak ketemuan sama pacar selama puasa dianggap hal tabu atau lebih berat pantang ketemuan dibandingkan puasa. Begitulah zaman modernisasi ini, taraweh bareng, ngabuburit, asmara subuh dan tetek bengek lainnya di bulan puasa yang paling sering dilakukan oleh remaja-remaja kasmaran.

Taraweh bareng, selfie dan upload dimedia social sepertinya memang sudah menjadi sesuatu aktivitas wajib bagi kalangan remaja dan dengan note “taraweh bareng ayank”. Begitulah kehidupan saat ini, maka jika bulan puasa sering kita lihat setan-setan update status “selfie dengan mukenah atau peci” jangan heran, seharusnya setan-setan manusia itu harus di rantai juga, biar sama dengan para jin-jin itu.

Namun kondisi itu, bagi para jomblowers biasanya lebih adem, seolah olah sedang memaksimalkan beribadah, padahal mau selfie dengan siapa?,. tapi bagi para jomblowers ada beberapa tip yang dapat dilakukan agar selama bulan puasa tidak menyebabkan kegaluan, karena kegalauan dapat menyebabkan ibadah bulan puasa jadi tidak maksimal. Berikut tipsnya.

Jangan menghadiri berbuka puasa (reuni).
Judulnya emang "reuni" sekalian sama buka puasa. Tapi ya, ini reuni cuma judulnya doang. Intinya adalah ajang pamer. Pamer apaan? ya macem-macem. Misalnya ya.. Yang dulu miskin, pamer sekarang udah kaya. Yang dulu norak, pamer sekarang udah modis. Yang dulu jomblo, pamer sekarang udah punya pacar, ya macam-macam deh.

Kemungkinan terakhir ini yang paling musti dihindari. Kamu ngga mau kan mata kamu mendadak mimisan gara-gara di acara reuni bertebaran pemandangan teman-teman kamu yang asyik-asyikan sama pacaranya atau suami/istrinya sedangkan kamu malah sendirian. Pasti ngga mau kan? iya kan?

Solusinya:
"Jangan hadiri undangan acara reuni plus berbuka puasa bersama. Beri alasan yang meyakinkan seperti: Misalnya kamu harus berbuka puasa bersama dikantor, acara tersebut tidak mungkin tinggalkan atau bisa juga bilang sedang diluar daerah, daerah mana aja bilang aja lagi di hongkong "

Jangan ingat kenangan Ramadhan
Mungkin sering diantara kalian, suka keinget jaman-jaman bulan puasa tahun lalu yang masih ditemani sang pacar. Sahur dibangunin pacar, buka puasa ngabuburit bareng pacar, tarawih bareng pacar, nyolong sendal di mesjid bareng pacar,

Langsung mellow kan kalau ingat gitu..
sekonyong-konyong (bahasanya -___-) kamu jadi mendadak galau.
Itulah hal yang paling ditakutkan! kalau kamu udah galau, ntar kamu bakal lari dengan kalap menuju keude terdekat untuk mencari indomie. Nah looooo puasanya jadi batal dong!?

Solusinya:
"Hendaknya nikmatilah masa jomblomu itu untuk memperbanyak ibadah dibulan ramadhan "

Jangan tarawih tempat banyak pemuda-pemudi nya
In some case, terutama pada pasangan kekasih yang alay atau baru  anget-angetnya jadian kadang bisa sedikit mengganggu para jomblo. Misalnya saat tarawih, di depan mesjid, nyopot sandal, eh, sendalnya couple lan sama pacarnya, trus mau masuk mesjid, pamitan lebay kayak di film-film perang karena akan berpisah, saf pria dan saf wanita, nyampe di saf, sms "Yang, aku udah nyampe nih", pas ceramah, bukannya dengerin ceramah malah smsan "Yang, ntar abis tarawih jalan yuk" sambil mesam-mesem ngga jelas, atau kalo ngga update status/ngetwit "Tarawih with my lovely (dengan emot cium/peluk)

Nah, nyebelin banget-banget kan? makanya kalo kamu ngeliat ada pemuda/pemudi yang kayaknya tidak memiliki aura jomblo maka jagalah jarak dengannya minimal 6 meter biar ibadah salat kamu lebih khusyuk.

Solusinya:
"Hendaknya salatlah di mesjid yang mayoritas orang tua (ibu-ibu, bapak-bapak, kakek-kakek atau nenek-nenek)" 

Jangan ngomongin mantan di bulan puasa
Saya yakin, kalo udah ngumpul bareng temen, pasti bawaannya pengen ngerumpi. Nah, kadang kita kalo udah ngomong jadi ngga sadar topik pembicaraannya suka melebar kemana-mana. Terus, bahaya kalo udah nyangkut sama yang namanya mantan. Kamu jadi ngga sadar malah jelek-jelekin dia, inget kelakuan buruk dia ke kamu dulu, terus ngomongin pacar barunya si mantan yang sekarang, nah loooo... malah jadi ngomongin kejelekan orang lain, padahal lagi puasa. Jadi dosa kan?

Solusinya:
"Hendaknya jangan membicarakan mantan. Haram hukumnya"

Jangan ingat nama mantan waktu tadarus/mengaji
Kalau lagi bulan puasa gitu, biasanya orang-orang jadi agak rajin mengaji secara intensif. Nah, usahakan kalian jangan mengingat nama mantan kalian, karena ini akan mengganggu ibadah kalian selama bulan puasa. Terutama pada saat mengaji.
Misalnya kalian lagi baca sebuah surah dalam Al Quran dan salah satu potongan ayatnya ada yang berbunyi nama mantan kamu, pasti jadi kacaukan.

Atau misalnya nama mantan kamu “Maryam”
Ketika kamu baca surah Maryam, maka kamu akan galau terus, bayangkan mungkin kamu akan galau sekitar 25 menit selama ayat-ayatnya selesai dibaca.

Memori-memori kebersamaan dengan Maryam satu persatu bermunculan di otak kamu. Kamu jadi nggak sanggup lagi nerusin ayat-ayat itu, karena terlalu nyesek.
Nah loooo....kamu nggak jadi tadarus/ngaji lagi dan malah bershower bareng nenek gayung. sayang banget kan nggak jadi dapet pahala...

Solusinya:
"Hendaknya suruh mantanmu mengganti namanya dengan nama yang tidak mungkin dijumpai di alquran. Misalnya Prety, Marioline, Amorica dan lain-lain"

*Salam happy untuk para jomblowers
Jomblo itu lebih terhormat, dari pada pacaran tapi enggak dihormati, alias galau mulu.
Share: